CONVEYOR BELT HEAT RESISTANCE Dari semua material panas yang dtempatkan pada conveyor belt. Panas material biasanya yang paling tidak kenal ampun dan merusak. Lingkungan bersuhu tinggi mempercepat proses penuaan, yang menyebabkan karet mengeras dan retak.

Panas juga memiliki efek yang sangat merugikan pada Carcass Belt itu sendiri karena merusak perekat antara cover rubber dan carcass dan antara lapisan kain (gum) yang ada dalam carcass. Ini benar-benar menyebabkan belt hancur.

Ini biasanya dlsebut sebagai ‘de-laminasi’. Karena karet menjadi lebih keras dan kurang elastis karena paparan panas. Maka kekuatan tarik (tensile strength) dan perpanjangan putus (elongation at break) bisa turun sebanyak 80%.

Proses ini secara efektif menghancurkan kekuatan dan fleksibilitas operasionalnya. Pada saat yang sama, ketahanan terhadap abrasi dapat menurun sebanyak 40% atau lebih.

Seperti yang ditunjukkan oleh panduan referensi d bawah ini, belt tahan panas Dunlop tidak hanya menahan panas dengan sangat baik, tetapi juga memberikan masa pakai yang sangat lama dbandingkan dengan para pesaingnya.

PANDUAN REFERENSI CEPAT UNTUK CONVEYOR BELT HEAT RESISTANCE

CONVEYOR BELT HEAT RESISTANCE HINGGA 180 ° C

Dunlop Betahete adalah kompon karet tahan panas dan tahan aus berkinerja tinggi yang drancang untuk menangani material pada suhu terus menerus hingga 160 ° C dan suhu puncak hingga 180 ° C.

Betahete secara konsisten melebihi persyaratan yang dminta oleh ISO 4195 Kelas 2 (T125). Cover rubber Belt yang memiliki ketahanan tinggi terhadap panas secara tradisional memiliki ketahanan yang lebih rendah terhadap keausan.

Dunlop Delta heat Dibandingkan dengan competitor merk lain.

Namun Dunlop Betahete merupakan pengecualian dari aturan tersebut karena memiliki tingkat ketahanan abrasi yang luar biasa yang bahkan melebihi standar internasional DIN X yang berlaku untuk belt yang murni tahan abrasi.

CONVEYOR BELT TAHAN PANAS HINGGA 400 ° C

Dunlop Deltahete d irekomendasikan untuk temperatur yang lebih ekstrim dalam menuntut kondisi servis tugas berat untuk membawa beban material abrasif bersuhu tinggi.

Deltrahete adalah rancangan khusus untuk menahan suhu kontinu maksimum dari material yang d iangkut setinggi 200 ° C dan suhu puncak ekstrem hingga 400 ° C.

Deltahete melebihi persyaratan tertinggi Kelas 3 dan oleh karena itu efektif Kelas 4, meskipun kategori ini belum ada dalam klasifikasi ISO 4195. Meskipun paparan panas biasanya menyebabkan penurunan yang signifikan dalam ketahanan aus.

Pengujian laboratorium ISO 4195 telah membuktikan bahwa meskipun terus-menerus terpapar panas 150 ° selama 7 hari, Dunlop Deltahete masih mempertahankan ketahanan aslinya (pra-uji) terhadap abrasi.

Dunlop BVGT adalah tahan panas multiguna (hingga 160 ° C terus menerus dengan puncak hingga 180 ° C) dikombinasikan dengan tingkat ketahanan minyak tertinggi (ASTM ‘D’). BVGT memiliki ketahanan abrasi yang lebih unggul dari DIN X dan juga tahan api (ISO 340).

Ada tiga faktor utama yang perlu anda pertimbangkan saat memilih belt tahan panas. Pertimbangan paling kritis adalah kisaran suhu aktual bahan yang anda angkut; tingkat suhu sekitar lingkungan berjalan tertutup dan panjang conveyor.

Semua faktor ini dapat berpengaruh besar pada kecepatan proses penuaan… Keberhasilan atau kegagalan akan bergantung pada dua faktor; memiliki data suhu yang akurat untuk dberikan kepada pemasok belt potensial. Dan pada akhirnya kualitas belt tahan panas yang mereka suplai.

CONVEYOR BELT TAHAN PANAS – KLASIFIKASI

Material dan lingkungan kerja yang bersuhu tinggi menyebabkan percepatan proses penuaan yang berakibat pada pengerasan dan keretakan pada penutup karet.

Panas juga memiliki efek yang sangat merusak pada Carcass belt. Karena merusak adhesi antara penutup pada bagian atas dan bawah carcass dan juga antara lapisan dalam yang ada dalam carcass.

Jika suhu inti carcass menjadi sangat tinggi maka belt akan benar-benar mulai rusak. Ini biasanya dsebut sebagai ‘de-laminasi’.

Batas suhu yang dapat dtahan belt dilihat dengan dua cara – suhu kontinu. Maksimum dari bahan yangdi angkut dan suhu puncak sementara maksimum.

Dua klasifikasi utama ketahanan panas yangdi akui pasar conveyor belt adalah T150. Berkaitan dengan suhu kontinu maksimum 150 ° C dan T200. Belt yang untuk kondisi panas yang lebih ekstrem hingga 200 ° C.

Belt Tahan Panas menjadi crack atau menua. Teknology Dunlop mampu memperlambat proses penuaan tersebut.
METODE UJI BELT TAHAN PANAS STANDARD ISO 4195

Uji laboratorium ISO 4195 ‘penuaan dini’ gunakan untuk mengukur secara akurat ketahanan panas dan akibatnya masa kerja belt yang antisipasi. Sampel karet tempatkan dalam oven bersuhu tinggi selama 7 hari.

Penurunan sifat mekanik kemudian diukur. Tiga kelas ketahanan terhadap penuaan dini dalam metode pengujian. ISO 4195 adalah: Kelas 1 (100 ° C), Kelas 2 (125 ° C) dan Kelas 3 (150 ° C).

Dengan Dunlop, tim kami juga melakukan pengujian rutin pada 175 ° C . Kami memastikan bahwa belt kami dapat menangani suhu yang lebih ekstrim.